Connect with us

Kenali Istilah Revenge Bedtime Procrastination, Tidur balas dendam!

Kesehatan

Kenali Istilah Revenge Bedtime Procrastination, Tidur balas dendam!

“Revenge bedtime procrastination” dapat diartikan sebagai bentuk gambaran hasil keputusan seseorang untuk mengorbankan jam tidur ketika waktu senggang. Seseorang melakukan kegiatan sehari-hari dan mengganti waktu lain untuk mengisi waktu bebasnya. Bagi orang-orang pekerjaan keras dengan stres tinggi dapat menghabiskan sebagian besar hari mereka, kemudian diganti dengan revenge bedtime procrastination. Ini menjadi cara untuk menemukan beberapa jam hiburan untuk tidur, meskipun dampaknya menjadi kurang tidur.

Meskipun penundaan waktu tidur balas dendam dapat menggoda pada saat itu, yakni dari larut malam diikuti oleh pagi hari. Namun secara langsung menyebabkan kurang tidur yang serius. Dampaknya mengurangi waktu tidur dapat memiliki efek negatif yang signifikan pada kesehatan mental, fisik, dan emosional. Menanggung konsekuensi jangka pendek dan jangka panjang.

Pada artikel ini Sobat dapat memahami penundaan tidur itu sendiri! Termasuk gejala, penyebab, dan konsekuensinya, sehingga dapat membantu Sobat mengenali apakah jadi salah satu korban dari revenge bedtime procrastination? Kemudian, Sobat juga dapat mengambil langkah-langkah untuk mencegah adanya penundaan waktu tidur (revenge bedtime procrastination).

Apa Hubungan Revenge Bedtime Procrastination dengan Balas Dendam?

Penundaan waktu tidur balas dendam mengacu pada keputusan untuk menunda tidur sebagai respons terhadap stres atau kurangnya waktu luang di hari sebelumnya. Penambahan kata “balas dendam” pada konsep penundaan waktu tidur menjadi populer di media sosial. Istilah bahasa Inggris ” revenge bedtime procrastination ” muncul dari terjemahan ekspresi dalam bahasa Cina yang mencerminkan frustrasi yang terkait dengan jam kerja yang panjang dan penuh tekanan yang menyisakan sedikit waktu untuk kesenangan pribadi.

Dengan cara ini, penundaan waktu tidur dipandang sebagai cara untuk mendapatkan “balas dendam” di siang hari dengan sedikit atau tanpa waktu luang. Meskipun awalnya diungkapkan oleh orang-orang di Tiongkok, gagasan tersebut telah bergema di seluruh dunia dan mendapatkan daya tarik tambahan sebagai respons terhadap stres yang disebabkan oleh COVID-19.

Apa Ilmu Psikologi Dibalik Penundaan Waktu Tidur?

Penundaan tidur masih merupakan konsep yang muncul dalam ilmu tidur. Akibatnya, ada perdebatan yang sedang berlangsung tentang psikologi di balik pengurangan tidur sukarela ini.

Orang-orang yang terlibat dalam penundaan waktu tidur tahu dan umumnya ingin mendapatkan tidur yang cukup, tetapi mereka gagal melakukannya. Ini dikenal sebagai kesenjangan niat-perilaku.

Salah satu penjelasan untuk kesenjangan ini adalah kegagalan dalam pengaturan diri atau pengendalian diri. Kapasitas kita untuk mengendalikan diri sudah berada pada titik terendah di penghujung hari, yang dapat memfasilitasi penundaan tidur. Beberapa orang mungkin secara alami cenderung menunda-nunda secara umum, termasuk menjelang waktu tidur. Selain itu, tuntutan siang hari di tempat kerja atau sekolah dapat mengurangi cadangan pengendalian diri yang tersedia di malam hari.

Siapa yang Paling Terpengaruh oleh Penundaan Waktu Tidur?

Bagi banyak orang, penundaan tidur mungkin merupakan respons terhadap jam kerja yang diperpanjang, yang jika digabungkan dengan tidur malam penuh, hampir tidak menyisakan waktu untuk hiburan atau relaksasi.

Penundaan waktu tidur balas dendam juga dapat meningkat karena COVID-19 dan stres yang terkait dengan perintah tinggal di rumah. Survei membuktikan bahwa bekerja dari rumah sering kali memperpanjang jam kerja, dan perempuan, khususnya, mengalami pengurangan waktu senggang normal sejak pandemi dimulai. Faktor-faktor ini dapat memicu stres dan penundaan tidur dan berkontribusi pada fakta bahwa hampir 40% orang memiliki masalah tidur selama pandemi.

Apa Konsekuensi dari Penundaan Waktu Tidur?

Penundaan waktu tidur dapat menyebabkan kurang tidur. Tanpa jam tidur yang cukup, pikiran dan tubuh tidak dapat diisi ulang dengan benar, yang dapat memiliki efek negatif yang meluas pada kesehatan.

Kurang tidur menurunkan daya pikir, ingatan, dan pengambilan keputusan. Kurang tidur juga meningkatkan risiko kantuk di siang hari, yang dapat mengganggu produktivitas dan prestasi akademik sekaligus meningkatkan risiko mengemudi dalam keadaan mengantuk.

Kurang tidur terkait dengan lekas marah dan kesulitan lain mengatur emosi. Ini juga terkait dengan gangguan kesehatan mental, seperti depresi dan kecemasan.

Kurang tidur memperburuk kesehatan fisik, membuat orang lebih rentan terhadap masalah kardiovaskular dan gangguan metabolisme, seperti diabetes. Selain itu, terutama terkait dengan COVID-19, kurang tidur dapat mengikis fungsi kekebalan tubuh dan mengurangi efektivitas vaksin.

Akibat kurang tidur bisa timbul dengan cepat. Konsekuensi kurang tidur yang berkelanjutan juga dapat menumpuk dari waktu ke waktu, berkontribusi pada masalah kesehatan jangka panjang yang signifikan.

Dengan penundaan tidur, efek kurang tidur bisa menjadi lebih mengkhawatirkan. Kurang tidur telah dikaitkan dengan berkurangnya pengaturan diri dan kontrol impuls, yang berarti bahwa penundaan tidur dapat menjadi bagian dari siklus negatif yang memperkuat berkurangnya tidur dan kesehatan secara keseluruhan yang lebih buruk.

Bagaimana Mencegah Penundaan Tidur?

Obat terbaik untuk penundaan tidur adalah kebersihan tidur yang sehat, yang melibatkan menciptakan kebiasaan tidur yang baik dan lingkungan yang kondusif untuk tidur.

Memiliki rutinitas yang ditetapkan dapat membuat perilaku terasa hampir otomatis. Untuk alasan ini, rutinitas malam hari dapat mengurangi dorongan untuk begadang daripada tidur.

Contoh kebiasaan tidur yang positif meliputi:

  • Menjaga waktu tidur dan bangun yang konsisten, termasuk pada hari-hari tidak bekerja
  • Menghindari alkohol atau kafein di sore atau malam hari
  • Menghentikan penggunaan perangkat elektronik, termasuk ponsel dan tablet, setidaknya selama setengah jam, dan idealnya lebih lama, sebelum tidur
  • Mengembangkan rutinitas yang stabil untuk digunakan setiap malam untuk bersiap tidur
  • Metode relaksasi, seperti membaca buku, bermeditasi, atau melakukan peregangan ringan, dapat menjadi bagian dari rutinitas sebelum tidur dan membantu Anda tertidur. Teknik relaksasi juga dapat mengurangi stres yang dapat mendorong balas dendam penundaan waktu tidur.
  • Menciptakan lingkungan kamar tidur yang gelap dan tenang serta memiliki kasur dan tempat tidur yang nyaman juga dapat membuat tidur lebih menarik. Ruang tidur yang mengundang dapat menangkal keinginan untuk mengorbankan tidur untuk kegiatan rekreasi.

Continue Reading
ADVERTISEMENT

Mari belajar untuk berproses dan berkembang

Click to comment
0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
To Top