Connect with us

RUANG LINGKUP SUPERVISI PEMBELAJARAN : Kajian Ontologis

Pendidikan

RUANG LINGKUP SUPERVISI PEMBELAJARAN : Kajian Ontologis

RUANG LINGKUP SUPERVISI PEMBELAJARAN : Kajian Ontologis

Ruang lingkup supervisi pembelajaran dapat dikatakan sebagai suatu hal yang mempengaruhi kegiatan pembelajaran dalam meningkatkan dan mempertahankan berlangsungnya kegiatan pembelajaran dengan kontrol dan penyeliaan. Ruang Lingkup Supervisi Pembelajaran penyeliaan sebagai profesi, profesi dalam lingkup pendidikan, penyeliaan yang dilakukan oleh seorang pendidik profesional.

Kajian Ontologis Ruang Lingkup Supervisi Pembelajaran

Abrell menjabarkan 10 ciri utama humanistik yang efektif kebutuhan supervisor.

  1. “memiliki kekuatan … untuk memecahkan masalah mereka sendiri;
  2. memiliki kebebasan sejati atas pilihan dan tindakan kreatif, dan, dalam batas tertentu batas obyektif, tuan dari takdir mereka sendiri; [dan]
  3. mencapai kehidupan yang baik dengan secara harmonis menggabungkan kepuasan dan kesepakatan pribadi pengembangan diri yang berkelanjutan dengan pekerjaan penting dan aktivitas lain itu berkontribusi pada kesejahteraan orang-orang yang berhubungan dengan seseorang ”(ibid.:215).
  4.  Komitmen terhadap prosedur demokratis saat bekerja dengan lainnya;
  5. Kesediaan untuk mempertanyakan asumsi dasar orang lain dan diri sendiritions dan keyakinan;
  6. Komitmen dan kapasitas yang dalam untuk membuat orang lain merasa berhargasementara, penting, dan terangkat;
  7. Kemauan dan kemampuan untuk membangun kehangatan dan empati hubungan dengan semua orang, terlepas dari ras, agama mereka, latar belakang gious, etnis, atau pendidikan;
  8. Kemampuan untuk mendengarkan dan keinginan untuk memanfaatkan pengalaman lainnya sebagai sumber daya untuk merencanakan dan mencapai tujuan;
  9. Antusiasme dan keyakinan pada pengawasan sebagai proses yang layak untuk berkontribusi pada pertumbuhan dan kemajuan manusia;
  10. Komitmen untuk meningkatkan diri sebagai manusia seutuhnya dan keinginan untuk melanjutkan penyelidikan berkelanjutan di bidang pengawasan. Abrell menyimpulkan bahwa kerangka acuan supervisor humanistik “adalah ditandai dengan kepeduliannya yang penuh kasih terhadap sesama pekerja “

Pada tahun 1984, Alfonso et al. merangkum perubahan peran pengawasan dalam konteks profesional sebagai berikut: “Tugas supervisi sekarang adalah untuk menyempurnakan proses pengajaran dan meningkatkan efektivitas hasil sekolah.

Dalam pendidikan umum, supervisor memiliki banyak tugas: “Mereka diharapkan menjadi ahli instruksional, ahli diagnosa, pengembang kurikulum, dalamperencana struktur, pemecah masalah, inovator, observasi klinis spesialis, dan manajer proses pengajaran dan pembelajaran ” (Alfonso dkk., 1984: 16-17).

Berbagai tanggung jawab ini lebih atau kurang inheren pengawasan di alam: Pengembangan kurikulum dan perencanaan pembelajaran sering dilakukan oleh guru dan profesi lain Juga bukan supervisor, tetapi tanggung jawab supervisor sering kali terfokus lebih dari sekadar kinerja kelas guru.

Dari berbagai pendapat di atas menunjukkan bahwa ruang lingkup supervisi pembelajaran adalah semua yang berhubungan dengan penyeliaan untuk peningkatan mutu/kualitas melalui observasi, wawancara, dan lain-lain untuk menyediakan data dalam segala hal yang memengaruhi proses pembelajaran.

Penyeliaan dilakukan oleh seorang pendidik profesional dalam hal ini adalah guru. Guru sebagai pengontrol dalam pembelajaran baik di dalam kelas maupun di luar kelas. Mendidik sekaligus melihat. Dunia pendidikan, lingkungan kerja.

Hal ini menunjukkan bahwa ruang lingkup supervisi pembelajaran selain guru ada aspek lain yang mendukung terjadinya proses pembelajaran yaitu kurikulum, kesiswaan, kepegawaian, sarana dan prasarana, keuangan, humas, dan ketatausahaan.

Mari belajar untuk berproses dan berkembang

Click to comment
0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
To Top